widgets

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tradisi Perang Obor Di Jepara

9 Mei 2011 kemarin di Jepara ada perang obor di desa tegal Sambi Jepara. Ini tradisi asli orang Jepara loh. Tongkat api yang digunakan berasal dari daun blarak (daun kelapa kering) dan klaras (pelepah daun pisang kering) berapi dan saling dipukulkan ke tubuh lawan. Bentuknya disesuaikan dengan legenda Kyai Babadan dab Ki Gemblong. Dan Anehnya, semua peserta tidak terbakar. Luka melepuh yang didapat 50 "prajurit" perang segera disembuhkan dengan minyak Londoh.


Biasanya tradisi Perang Obor dilakukan di hari Selasa Pon bulanZulhijjah. Sebelum acara dimulai akan diadakan selamatan di 7 tempat yang dikeramatkan oleh masyarakat Tegal sambi. Setelah itu seekor kerbau jantan muda yang belum pernah dipakai membajak sawah disembelih di rumah kepala desa. Pada pukul 17.30 WIB pak Bayan meletakkan sesajen yang salah satunya darah kerbau yang disembelih tadi serta daging & jeroan yang sudah dimasak. Tepat pukul 8 malam, acara perang obor pun dimulai. Perang ini berlangsung sekitar 1 jam. 
Pertama kali menyaksikan perang bor pastilah sangat menegangkan sekaligus menyenangkan. Api beterbangan di atas kepala kita yang terlalu dekat di bahu jalan yang dipakai untuk perang. Tapi jangan khawatir, tak pernah ada kecelakaan karena petugas selalu tanggap dan sebagai penonton, tentu saja kita memperhatikan keselamatan diri sendiri, kan? 
Jika ingin tahu lebih bnyak tradisi ini, silahkan membuka di situs resmi Jepara. Foto pinjam dari koleksi mas Anis. Beliau selalu punya foto-foto yang super keren, loh.
Sedikit tambahan dari mas Prabu - Saifudin yang memberikan link dokumentasi video Perang Obor 2011. Cedkidot kedahsyatan api di Perang Obor Jepara

27 comments:

Terima kasih sudah berkenan meninggalkan jejak di sini. Mohon tidak memasang iklan di sini. :)

  1. weits, keren banget...
    tapi kalo mainan api kok tetep aja rasanya serem ya?

    ReplyDelete
  2. Mbak Lidya: Seklias kalo dari foto memang tampak mengerikan. Kalo ihat sendiri ga kok. Tapi lebih baik bawa penutup kepala karena klaras & blarak yang terpukul beterbangan ke penonton.

    ReplyDelete
  3. Mbak Hilsya: Hehe.. aduh kok bisa salah baca, ya?Mungkin sudah waktunya tutp komputer & tidur. *begadang karena si kecil Binbin agak rewel tidurnya*

    ReplyDelete
  4. acara setaun sekali ya .. seru kayaknya.
    btw, aku link ya ..

    ReplyDelete
  5. bahaya ga ya mbak itu apinya, takut kena percikan

    ReplyDelete
  6. Ga ada video nya di youtube ?
    sepertinya seru ne perangnya. . :D

    ReplyDelete
  7. Mbak Dey: Iya mbak. Tradisi tahunan. Terima kasih hadiah link-nya. :)

    Mbak Lidya: Aman kok mbak. Percikan api dari daun pisang & kelapa langsung mati jika jatuh.

    AkbarAdaKabar: Coba dicari di Youtube. Aku yakin pasti ada. Hmm.... oke deh nanti kutambahin saja biar sekalian memberi informasi tentang Jepara.

    ReplyDelete
  8. wiih ngerii.. sekaligus jadi objek fotografi yang bagus tuh sebenernya kalo buat yang suka motret.

    hemm.. pengen liat juga, pasti rame dan yang jelas.. bawa kacamata, biar api cipratannya nggak masuk mata. ehehehe

    ReplyDelete
  9. jepara jateng kan bu?
    saya kok baru tau ya? hehe..
    ngerii pasti kalo lgsg liat dr dekat..
    potonya keren

    ReplyDelete
  10. kalau di foto terlihat keren, apalagi di malam hari

    ReplyDelete
  11. Serem juga keliatannya, mbak, hehehe.... Tapi fotonya mmg keren!

    ReplyDelete
  12. Mbak Susi, blognya saya link yaaa.... ^_^

    ReplyDelete
  13. asyik...bisa mapir lagi kesini.....

    ReplyDelete
  14. liat fotonya keren banget mbak susi... suasana perang obornya jadi cozy... night photography yang pas :)

    ReplyDelete
  15. wah keren banget tradisinya dan juga fotonya.

    ReplyDelete
  16. Gaphe: Tahun depan bisa datang ke Jepara. Banyak ritual asli Jepara yang dipelihara sampai sekarang & dijadikan obyek wisata.

    Ari Tunsa: Iya, Jepara di ujung Utara Jateng. Terima kasih pujiannya.

    Rio: Fotonya memang keren sekali. Tapi bukan hasil jepretanku loh.

    ReplyDelete
  17. Mbak Allysa, Mamah Aline, & Mbak Fitri: Fotonya pijem kok mbak. Bagus, ya.

    Mas Sumarno: Selamat datang kembali. :)

    ReplyDelete
  18. Wow, keren bangeth yah!! Gw mah Mba belom pernah ke jepara, jadi belom pernah nonton yang begituan :-)

    ReplyDelete
  19. Amat menarik sekali tradisi 'Perang Obor' ini. Tradisi asli Kabupaten Jepara. Sudahkah masuk agenda wisata di Jepara ? Walaupun bermain dengan api sungguhan ternyata para 'pelakunya' tidak terkena luka bakar. Padahal dalam keadaan normal kita diingatkan 'jangan bermain api, bila tidak ingin terbakar'. Tentunya ritual dan budaya 'Perang Obor' mempunyai makna filosofis yang dapat diserap oleh masyarakat. Trims infonya yang spesial. Tontonan yang amat menarik dengan foto yang bagus.

    ReplyDelete
  20. blognya bagus mbak :) enw videonya perang obor ni mbak kalo minat di tonton :D ~ http://youtube.com/watch?v=eqInyDP4wtk

    ReplyDelete
  21. waah seperti upacara api ya?
    Nanti aku cari deh di Jepang ada ngga ya spt ini? Ada sepertinya tapi bukan ke badan biasanya.

    EM

    ReplyDelete
  22. Mbak Susan; Bisa diagendakan jalan-jalan ke Jepara, mbak jika pulang ke Indonesia.

    Mas Herdoni; sudah jadi agenda pariwisata Jepara.

    Prabu Sakti; Terima kasih ya...

    Mbak Imelda; Bisa dikenalkan ke kita, mbak.

    ReplyDelete
  23. Wiih fotonya keren. Namanya berurusan dg api emang harus super hati2 ya :-)

    ReplyDelete
  24. Saya sudah tahu perang Obor ini sejak beberapa tahun lalu mbak, waktu ada tugas kuliah. Saya tanya sama teman yang di Jepara, tradisi apa saja yg ada di Jepara. Eh, ternyata teman jadi suami hehehe.

    Salam kenal ya mbak

    ReplyDelete
  25. Saya sudah tahu perang Obor ini sejak beberapa tahun lalu mbak, waktu ada tugas kuliah. Saya tanya sama teman yang di Jepara, tradisi apa saja yg ada di Jepara. Eh, ternyata teman jadi suami hehehe.

    Salam kenal ya mbak

    ReplyDelete
  26. wuihhhhhhhhhh kerennnn kapan-kapan nonton ahhhh......

    ReplyDelete
  27. Ugh...sereeeem, tapi keren bgt pastinya ya mba, aku kepengen deh nonton..

    ReplyDelete